Research Report SMGR Juli 2016

Download Here: SMGR Rekomendasi Kevin Yulianto

Menegaskan Arah di Tengah Gelombang Persaingan

Sejarah Singkat Perusahaan. PT Semen Indonesia Tbk. (SMGR.JK) merupakan produsen semen terbesar di Indonesia dan tercatat sebagai BUMN Multinasional pertama yang memiliki anak usaha di luar negeri. Perseroan didirikan pada 25 Maret 1953 dengan nama Semen Gresik dengan kapasitas terpasang 205.000 ton semen per tahun. Pada 8 Juli 1991 perseroan mencatatkan sahamnya di BEJ dengan menjual 40 juta lembar saham kepada masyarakat.

Pada September 1995 perseroan melakukan right issue I yang mengubah kepemilikan saham menjadi Negara RI 65% dan masyarakat 35% dari sebelumnya 73% dan 27%. Kemudian di bulan September 1998 Negara RI melepas kepemilikannya sebesar 14% melalui penawaran umum terbuka yang dimenangkan Cemex S.A. de C.V. Pada Maret 2010 komposisi pemegang perseroan menjadi pemerintah 51.01% dan publik 48.99%.

Pada tahun 2012 perseroan mengambil alih 70% kepemilikan saham Than Long Cement Joint Stock Company (TLCC) dari Releximco di Vietnam yang berkapasitas 2.3 juta ton. Perseroan juga mengubah nama dari PT Semen Gresik menjadi PT Semen Indonesia.

Bisnis & Operasi SMGR. Semen Indonesia memiliki 4 anak usaha yang bergerak di bidang semen dan 9 anak usaha yang bergerak di bidang non semen. Anak usaha tersebut bergerak dalam produksi beton, pertambangan dan pengangkutan batubara, eksplorasi, pelayaran, kemasan, penjualan tanah dan properti, serta konstruksi.

Di Indonesia pesaing utama untuk SMGR adalah PT. Indocement (INTP.JK), Semen Holcim (SMCB.JK) dan perusahaan-perusahaan semen lainnya, baik domestik maupun internasional. Meningkatnya supply semen di Indonesia sejak tahun 2015 menjadikan kompetisi di bidang semen semakin komppetitif.

Tinjauan Perekonomian

Pertumbuhan ekonomi yang melambat masih dialami Indonesia di Kuartal 1 2016, dimana Produk Domestik Bruto hanya berhasil naik 4.9%, jauh lebih rendah dibandingkan target pemerintah sebesar 5.3% sepanjang tahun. Berbagai kebijakan ekonomi sudah diterbitkan oleh pemerintah untuk mendorong pertumbuhan ekonomi dan menstimulasi konsumsi masyarakat. Terlepas dari rendahnya realisasi di Kuartal 1, terdapat beberapa segmen perekonomian yang masih berhasil melaju di atas ekspektasi, yaitu transportasi, konstruksi, jasa bisnis, keuangan dan asuransi, serta kesehatan.

Tinjauan Industri

Pada tahun 2015 industri semen mengalami over kapasitas produksi dikarenakan ekspansi yang dilakukan seluruh produsen semen domestik dan masuknya kompetitor dari Cina, serta melemahnya permintaan semen di pasar Indonesia seiring perlambatan ekonomi. Pertumbuhan pasar semen Indonesia hanya bertumbuh 0.8% pada tahun 2015 dari 3.3% pada tahun 2014, sedangkan pada tahun 2019 diprediksi akan terjadi peningkatan produksi semen sebesar 34.2 juta ton, dari produksi total 2015 sebesar 80.4 juta ton. Pada tahun 2015 pertumbuhan konsumsi semen di Jawa mengalami kenaikan 0.4%, Sumatera 2.2%, Sulawesi 5.7%, Bali dan NTT 1.2%, Indonesia Timur 6.2%, dan Kalimantan -5.9%. Hal ini menunjukkan tren pembangunan di wilayah Indonesia Timur dan perlambatan pembangunan di wilayah Kalimantan seiring melemahnya harga komoditas

Tinjauan Prospek Industri

Indonesia masih tergolong dalam negara dengan konsumsi semen per kapita yang rendah dibandingkan negara-negara berkembang lainnya, hal ini ditunjukkan oleh masih kurang efisiennya biaya transportasi antar-daerah. Pada tahun 2015, konsumsi semen per kapita Indonesia kurang dari setengah konsumsi per kapita Vietnam dan Thailand, dan sepertiga konsumsi Malaysia. Kebijakan pemerintah untuk mendorong pembangunan infrastruktur nasional dan potensi membaiknya sektor properti menjadi pendorong permintaan semen dalam 5 tahun mendatang. Kenaikan permintaan semen yang tinggi diharapkan akan mengurangi kompetisi harga di antara produsen semen nasional dan membaiknya margin perusahaan. Pertumbuhan permintaan semen dalam 5 tahun mendatang diprediksi sesedikitnya 3.3% per tahun, dengan pertumbuhan tahun 2016 dan 2017 masing-masing sebesar 5.5% dan 7.1%.

Tinjauan Perusahaan

PT Semen Indonesia Tbk. (SMGR.JK) merupakan produsen semen terbesar di Indonesia dan tercatat sebagai BUMN Multinasional pertama yang memiliki anak usaha di luar negeri. Semen Indonesia memiliki 4 anak usaha yang bergerak di bidang semen dan 9 anak usaha yang bergerak di bidang non semen. Anak usaha tersebut bergerak dalam produksi beton, pertambangan dan pengangkutan batubara, eksplorasi, pelayaran, kemasan, penjualan tanah dan properti, serta konstruksi. Pertumbuhan segmen non-semen SMGR berhasil naik 21.7% pada tahun 2015, sedangkan pertumbuhan segmen semen turun 0.7%. Semen Indonesia merupakan pemain utama semen di Indonesia dengan pangsa pasar 43% pada tahun 2015

Tinjauan Kinerja Usaha dan Keuangan

Penjualan Semen Indonesia turun 5.03% yoy pada kuartal I 2016 menjadi Rp 6 triliun dari Rp 6.3 triliun pada kuartal I 2015. Penurunan penjualan disebabkan oleh menurunnya penjualan segmen semen yang merupakan bisnis utama perseoran sebesar 5.13% YoY, sedangkan segmen non-semen berhasil mencatatkan kenaikan penjualan sebesar 3% YoY, namun kontribusi dari segmen tersebut kurang dari 10% pendapatan perseroan. Sebagai akibat dari penurunan penjualan, laba usaha pun ikut turun 17.13% yoy karena beban penjualan yang naik, menyebabkan laba tahun berjalan turun menjadi Rp 1.05 Triliun dari sebelumnya Rp 1.19 Triliiun.

Dari segi profitabilitas SMGR mengalami penurunan margin laba kotor dalam beberapa tahun terakhir, namun manajemen diharapkan akan berhasil melakukan efisiensi operasional sehingga margin laba operasional mengalami tren kenaikan disertai perbaikan margin laba bersih pada tahun mendatang. Rasio pengembalian kepada ekuitas dan debitur juga mengalami penurunan selama 3 tahun terakhir disebabkan oleh meningkatnya kompetisi di industri semen. Dari segi likuiditas perseroan tergolong baik dengan current ratio di atas 1 yang mengindikasikan kemampuan perseroan untuk melunasi hutang jangka pendeknya, dengan mengeluarkan persediaan sebagai aset jangka pendek didapatkan quick ratio yang juga masih di atas 1. Dalam jangka panjang perseroan diprediksi tidak akan mengalami masalah going concern yang berarti, terlihat dari tingkat hutang terhadap aset yang tergolong wajar untuk industrinya.

Harga Wajar Saham SMGR Rp. 10.045,-. Penilaian harga saham SMGR menggunakan Dividend Discount Model menghasilkan harga wajar Rp. 10.045,-. Ekspektasi kinerja perusahan disesuaikan dengan pertumbuhan ekonomi, pertumbuhan industri dan kinerja perusahaan sendiri. Proyeksi pertumbuhan penjualan diasumsikan bertumbuh rata-rata 11.9% selama periode proyeksi, sedangkan pendapatan bersih diperkirakan rata-rata bertumbuh 16%.

Analisa Teknikal

SMGR secara teknikal sedang mengalami tren penguatan dalam jangka pendek dan menengah dengan indikator parabolic SAR mengindikaskan beli dan MACD yang mengindikasikan tren kenaikan. Resistance terdekat berada pada level 9350. Bila level 9350 berhasil ditembus, target harga berikutnya di level 9900. Namun bila terjadi pembalikan arah support terdekat pada level 8675. Bila level 8675 ditembus target harga berikutnya pada level 8100. Secara teknikal SMGR direkomendasikan Buy.

Published by Journeyman

A global macro analyst with over four years experience in the financial market, the author began his career as an equity analyst before transitioning to macro research focusing on Emerging Markets at a well-known independent research firm. He read voraciously, spending most of his free time following The Economist magazine and reading topics on finance and self-improvement. When off duty, he works part-time for Getty Images, taking pictures from all over the globe. To date, he has over 1200 pictures over 35 countries being sold through the company.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: